Review Huawei Nova 9 (Penerus Sang Legenda dengan Harmony OS)

Posted on

Huawei Nova 9! Ini seri HP yang lumayan legend ya, sampe sekarang saya masih nggak bisa lupa, sama Nova 5T yang terlalu worth it. Buat awal 2020 sama pertengahan 2020. Jarang banget ada HP yang bisa juara di dua episode sekaligus. Biasanya udah digantiin HP yang lebih baru lagi. Kalau saya liat temen-temen saya sampe sekarang tetep banyak juga yang bilang kalau mereka masih pake Nova 5T, dan sekarang pun masih oke banget.

Huawei Nova 9

Waktu itu strategi Nova 5T memang keren, dia bisa datengin chipset flagship, desain unik, kamera cakep, sampe mau deket ke flagship, tapi harganya mid range. Flagship murahlah istilahnya.

Kali ini lewat Nova 9, strategi Huawei juga sama. ngebawa kualitas HP flagship mereka, tapi dijual dengan harga mid range. Pengen ngulangin suksesnya lah. Tapi Huawei udah ngasih bocoran, kalau harganya bakal punya kepala 7 jutaan.

Nanti soal harganya itu, saya punya pendapat yang lumayan keras ya. Nanti bakal saya bahas di akhir artikel, mending kita bahas dulu apa yang ditawarin si Nova 9 ini dulu buat dapetin konteks soal kualitasnya. Beneran kayak flagship kah?

DESAIN

Kalau diliat dari desainnya, Huawei Nova 9 ini jelas udah punya aura kayak flagship. Varian Starry Blue yang lagi kita bahas ini keliatan cantik banget. Back doornya pake kaca yang punya efek ala manik manik halus gitu, yang dikasih nama “Starry Glass AG Glass”.

Warnanya dominan biru muda ya, yang kalau kita kasih pantulan cahaya, bakal muncul efek warna ungu dan sedikit aksen warna ijo plus kuning. Pas dipegang, teksturnya berasa halus banget, ibaratnya kayak lagi megang kaca burem yang biasanya ada di jendela sekolahan gitu. Bodi HP kayak gini… jelas kayak HP mahal. Di belakang bawahnya ini ada logo NOVA yang dibikin glossy, biar agak Pop dibanding background-nya tadi, keliatan lumayan gede tapi tetep masuk, ga norak. Dan ada logo Huawei juga. Salah satu bagian lain yang bikin Nova 9 ini keliatan kayak HP flagshipnya Huawei, ada di bentuk kameranya ini. Mirip seri P50.

Kalian pasti udah ngeh lah ya kalau ring di sekelilingnya ini gede banget, namanya Star Orbit Ring. Sebenernya sih… kalau diliat lebih deket, yang gede itu ringnya doang. Ukuran kameranya mah biasa aja. Resolusinya 50MP. Di bawahnya ada satu kelompok kamera lagi, ada 3 kamera dan 1 flash. Di sebelah kanan HP ini, ada tombol power dan volume, di atas ada lubang mikrofon, di kiri nggak ada apa apa, dan di bagian bawah ada slot dual SIM, mikrofon lagi, slot USB type C, dan speaker mono.

Di bagian depan pun, rasa flagship dari Nova 9 masih nendang banget. Bentuk layarnya ini lho… masih jarang banget, atau malah ga ada ya? HP kelas mid range yang punya layar yang ngecurve gini, ngelengkung di kanan kirinya. Biasanya di HP belasan juta baru agak umum. Itu juga bikin desain HP ini jadi lebih mewah.

Nilai plus lagi! Temanya udah mulai kena ya? Kalau Nova 9 inilagi mencoba ngulangin resep yang mirip kayak si legend 5T kemaren? Kualitas dari layarnya pun ga kaleng kaleng. Ukurannya enak di 6.57 inci, panelnya udah OLED, warnanya cerah, gelapnya total, resolusinya juga pas tajemnya di FullHD+, refresh ratenya 120Hz, touch sampling di 300Hz.

Ga banyak yang bisa saya komenin soal layar dari HP ini selain ganteng. “Percuma bang, mau desainnya bagus, layar bagus, tetep aja nggak ada Google!” Ya Itu… Nggak salah. Pasti dari awal udah banyak yang kefilter lah ya sama isu Huawei ini, isu paling gede malah. Percuma hardware monster, tapi softwarenya kacangan.

Nova 9 inipun tentu aja kena isu yang sama ya, Huawei ya tetep Huawei, itu semuanya kena. HP ini masih belum disupport oleh Google Mobile Service, GMS. Tapi kali ini ada yang beda! Kacangnya udah dijadiin saos biar lebih enak. Udah ada update lagi dari Huawei biar ceritanya tu lebih enak buat calon user.

Gspace

Sekarang udah ada aplikasi yang namanya Gspace dan dia bisa didownload di AppGallery langsung, nggak perlu cari-cari kayak harta karun yang tersembunyi. Harusnya kalau udah ada di AppGallery gini, dia udah lolos regulasi kan ya? Semoga gitu sih… Bukan solusi akal akalan doang yang nanti bakal distop karena nggak bagus. Soalnya sistemnya ini jujur aja agak ngakalin.

Review Huawei Nova 9 Gspace

Cara kerja aplikasi-nya ini, dia nge-emulasiin HP lain yang disupport GMS. Kalau di Nova 9 ini sendiri… dia pas saya login google, dia kebacanya sebagai Huawei P30 Pro. Bisa gitu ya? Gunanya apa? Ya… Buat jalanin aplikasi yang butuh GMS tadi. Jadi tembus! Misalnya Gmail, Youtube, Gojek, Grab… Bener bener bisa kayak Android biasa. Kekurangan sistem kayak gini… dia ada iklan tiap kita mau buka app! Lumayan nyebelin.

Kalau mau bebas iklan, harus langganan, harus bayar. Untungnya pas app nya udah kebuka, jadi yang tadi itu kayak tengahnya doang. Pas HP-nya udah kebuka, mulus. Ga ada iklan dari Gspace lagi, nggak ada urusan lagi. Jadi istilah “Huawei ga ada Googlenya”, udah bisa dicari solusinya lah ya walaupun belum sempurna. Soal security juga ga ada yang bisa jamin, Soalnya ini aplikasinya dari pihak ketiga, bukan dari Google ato Huawei.

Jadi agak gimana gitu… Semoga suatu saat ga perlu diakalin pake app tambahan dah. Damai! Atau ya Huawei tambah lengkap dan dukungannya tambah mantap lagi. sampai sekarang mereka sendiri memang ada sediain berbagai aplikasi di AppGallery punya mereka ya, dan isinya memang nambah terus. Setiap kita bahas Huawei, pasti aplikasinya nambah banyak. Termasuk dari App lokal punya. Atau kalau mau cari di tempat lain kayak APKPure juga ada. Tapi kalau misalnya nggak pakai Gspace tadi, kalau mau buka app Google, nggak bisa.

Software Harmony OS

Review Huawei Nova 9 (Penerus Sang Legenda dengan Harmony OS)

Masih soal software, Nova 9 ini juga jadi HP pertama yang pake HarmonyOS di Indonesia. Walaupun bawaan HPnya masih belum HarmonyOS ya. tapi kita bisa langsung update sendiri pake trik yang simpel, masuk ke aplikasi My Huawei, terus ubah region ke Hongkong, dan tinggal klik update. Saya sih ngarepnya kita nggak usah update manual ya, walaupun sebenarnya gampang, tinggal klik 3-4 kali doang.

Karena segampang-gampangnya teknologi, pasti bakal ada aja yang ke-skip. Atau beli HPnya tanpa ngeliat artikel kayak gini, dan nggak tau soal info kayak tadi. Buat Osnya sendiri, tampilannya sih nggak jauh beda sama Huawei yang pake Android, soalnya HarmonyOS ini basicnya memang sama-sama pake kernel Linux kayak Android. Bedanya, lebih ke integrasinya sama device Huawei yang lain aja, kayak laptop, smartwatch, barang smart home lain, semuanya bisa kekonek ke si HP buat dijadiin pusatnya. Serasa Super Device, harmonis!

MESIN & CHIPSET

Buat mesin Nova9nya sendiri, HP ini pake RAM 8GB, memori internal 256GB, dan chipset yang dipake, Snapdragon 778G 4G. Yep, Snapdragon 778G tapi 4G LTE. Anda nggak salah denger. Pas saya konfirmasi ke orang Huawei, mereka bilang itu nggak salah ketik kok. Aneh banget sih. HP HP lain yang pake chipset Snapdragon 778G di Indonesia, semuanya udah support 5G. Karena chipsetnya memang mampu. Soal 4G ini juga bakal jadi deal breaker lah buat yang pengen pake HP ini dalam jangka waktu lama.

Kalau setahun dua tahun aja sih nggak bakal jadi masalah ya, karena sekarang jaringan 5G di Indonesia masih dikit. Tapi kita nggak tau 3-4-5 tahun ke depan jaringan 5G di Indonesia udah kayak gimana. Udah sewajib apa, dan saya tentu harapnya 5G udah lebih merata. Buat performanya sendiri, untungnya Snapdragon 778G teteplah 778G, chipset favorit saya buat kelas menengah. Buat ngapain aja oke. Buat main game, MLBB, setting mentok kanan aman jaya 60 fps. PUBGM smooth extreme juga aman banget di 60 fps nggak ada turun turunnya sama sekali. Extreme lho. Mau main Genshin Impact di setting medium pun, masih bisa dapet 30-50 fps. Setting medium lho. Kalau mau performa yang lebih oke, settingnya tinggal turunin aja sekalian ke low. Cakep.

BATERAI

Daya tahan batere 4300 mAhnya pun oke. Setengah jam main MLBB makan 6%, setengah jam main PUBGM makan 10%, dan setengah jam genshin di 16%. Sementara buat chargingnya, pake charger Huawei SuperCharge yang punya daya 66 Watt, setengah jam dia udah keisi 65%, buat penuh sekitar 45 menit lah.

KAMERA

Sekarang kameranya. Kameranya pasti udah keliatan meyakinkan dari awal ya kalau ngelihat bentuknya, Huawei nyebut sistem kameranya ini sebagai 50MP Ultra Vision. Karena kamera utamanya punya resolusi 50MP. Di bawahnya ada 3 ajudan, kamera 8MP ultra wide angle, kamera makro 2MP, dan kamera depth 2MP. Buat kamera depannya sendiri 30MP.

Kualitasnya, untungnya ala Huawei ya. Cakep, nggak percuma ring kameranya gede gini. Buat foto outdoor, hasilnya lumayan tajem dan nggak berasa ada dikasih efek sharpening. Tajamnya natural gitu. Dynamic range juga oke, gelep-terangnya bisa ditangkep dengan rapi, kontras berasa natural. Nggak kerasa ada banyak utak atik software lah.

Buat indoor, hasil fotonya juga bagus, sementara buat low light, masih termasuk cakep juga di mode auto. Kalau pake Nightmode, bakal lebih berasa lagi terangnya. Buat perekaman kamera depan ini di resolusi 1080p, sebenarnya dia bisa 4K, tapi pas saya mau aktifin 4K, di samping tulisan 1080p-nya dia tulis recommended. Jadi ya pake yang recommended aja lah. Ibarat lagi ke tempat makan, ada lambang topi kokinya, itu yang kita pilih.

KESIMPULAN

Kesimpulan saya buat Huawei Nova 9 Mirip sama Nova 5T sih. Serupa tapi tak sama. Dan itu artinya bisa positif-negatif ya. Positifnya, nih HP punya potensi buat mendang mendingin HP lain, bahkan sampe setahun dua tahun ke depan. Desainnya yang cakep berasa kayak HP flagship, layar yang udah jempolan, performa mesin favorit di 2021, batere awet, kameranya cakep… Yang gede-gede itu potensinya udah mantep!

Tapi negatifnya, saya dari tadi nyebutnya sebagai potensi aja, artinya masih mentah, harus diproses lagi. Harus diasah dulu. Apa yang harus diasah Huawei? Harganya. Buat saya, kalau Nova 9 ini dijual dengan harga 7 juta, HP ini tetep bagus, tapi rasanya jadi nggak spesial-spesial banget, ga sampe bisa mendang-mendingin yang lain. Kalau huawei bisa asah harganya, asah sampe tipis gitu, dibuang sejuta, 500 ribu, mungkin bisa sampe 6 juta-5 juta, nih HP bisa ngajak ribut HP lain sampe setahun dua tahun ke depan. Biasanya saya nggak nyebutin soal nurunin harga beginian ya. Karena barang apapun, kalau lebih murah pasti lebih value.

Tapi kalau sama Huawei ada sedikit harapan lah, karena waktu itu pas Nova 5T launching, harga awalnya sekitar 6.8 juta. Tapi setelah sebulan dua bulan, langsung turun ke 5.5 jutaan, beberapa bulan selanjutnya atau setengah tahun ke depan, jadi 4.5 juta.

Udah saya bilang, tuh HP legendaris banget, dan semoga Nova 9 ini bisa ngikutin di bagian itu juga. Walaupun kali ini tanpa dukungan Google, 5T masih ada dan chipsetnya juga belum 5G. Dulu 5G belum penting. Kalau HP 7 juta belum 5G, harus ngakalin Google, itu berat sih. Tapi kalau 5 juta, nggak 5G juga tetep hepi. Jadi pendapat saya soal Nova 9 ini, lebih tergantung ke harganya. nyesuaiin sama situasi. Demikian review saya buat Huawei Nova 9.

Leave a Reply

Your email address will not be published.