Review realme GT Neo2 (Realme Sejati)

Posted on

Realme GT Neo 2. Flagship baru dari Realme buat akhir 2021 dan juga 2022 nanti. Harganya 6.5 juta. HP ini bisa jadi contoh yang sempurna ya, kalau anda pengen tau soal: “Realme itu brand yang kayak gimana sih?” Nggak perlu ribet nyari jawabannya kemana-mana, cukup liat GT Neo 2 ini aja, karena HP ini bisa dianggep sebagai HP yang “Realme banget”. 100% Realme. Real Realme!

Identitas Realme udah kuat setelah 2 tahun main di pasar HP. Bukan anak kemaren sore lagi lah, yang banyak eksperimen nyari-nyari posisi enak. Kayak tahun lalu kan sempet tuh, mereka ngeluarin flagship X50 Pro, yang saya pun bingung faedahnya apa… Anak baru udah langsung main nerobos kelas 10 juta ke atas aja. Nggak pas rasanya.

Tahun ini, ceritanya berubah 180 derajat. Serasa karakter utama anime yang udah mau kalah berantem… tapi tiba-tiba dia inget kalau hal terpenting adalah persahabatan. Realme akhirnya dapet, nyadar soal apa yang bikin mereka unik, dan habis-habisan soal itu di GT Neo 2 ini.

Misalnya soal desain. Realme pede banget sama penampilan dari GT Neo 2 ini, yang menurut saya bakal nimbulin perpecahan pendapat ya. Saya ada nanya pendapat temen-temen di IG, gimana pandangan mereka soal desain dari HP ini. Dan jawabannya mix: Buat yang nggak demen, mereka bilang “Warnanya norak ah”. “Hijau-hijau stabilo gitu”. “Norak garis-garis kayak celana pasar malem”. Saya ngakak sih pas bacanya.

DESAIN

Ada juga yang salfok sama garis warna hitam yang serasa kayak kartu ATM, tinggal tambahin kode CVV, tinggal digesek, maka bisa kebaca. Ya… Nggak salah sih. Tapi buat yang demen… mereka bilang keren! Ijo ijo highlighter ala guru! Ada yang bilang ini kayak warna Valentino Rossi. Ada yang komen “Keren, sporty gitu”, karena yang sporty sporty memang warnanya agak mencolok gini ya? Kayak Lamborghini apa sih mobil hijau. Tapi ya unik…

Saya sendiri kurang cocok sama warnanya ya, memang terlalu mencolok lah buat saya yang gayanya polosan gini aja. Gaya HP ini paling cocoknya sama anda yang stylenya pengen beda dari yang lain, yang sesuai sama motonya Realme: “Dare To Leap!” yang ketulis di strip hitam kecilnya.

Tapi walaupun saya kurang cocok sama desainnya, saya tetep bisa ngehargain tekstur bodinya yang lembut, mulus, pantulan cahayanya juga elegan, dan bebas sidik jari juga. Keliatan kalau build qualitynya ini dapet banyak perhatian.

Kalau misalnya… anda nggak suka sama warna hijau di varian yang namanya Neo Green ini, ada satu varian lagi yang lebih main aman yaitu namanya Neo Blue, kalau itu warnanya gradasi biru keorenan ala langit pagi ya. Nggak ada strip hitam, nggak ada tulisan dare to leap. Kalau nggak suka dua duanya, tapi suka sama spek yang bakal kita bahas bentar lagi, Realme juga ada ngasih kita casing abu solid gini, buat nutup-lindungi bodinya.

Di sebelah kanan HP, kita bakal nemuin tombol power sendirian, di atas ada mikrofon, di sebelah kiri ada tombol volume, dan di bawahnya ada SIM tray dual SIM aja. Nggak ada tempat buat MicroSD, terus ada mikrofon, port USB type C, dan speaker.

Selain di bawah sini, Realme GT Neo 2 juga punya satu speaker lagi di bagian atas, yang bikin sound systemnya jadi stereo dengan suara yang mantab, apalagi dia juga didukung oleh Dolby Atmos! Mau kita lagi denger musik, nonton film, semuanya kerasa nikmat! Bass dapet, vokal, high, jelas dan jernih. Saya suka!

Level kelas atas ini. Modul geter di HP ini juga kerasa mahal punya ya, neken tombol apapun kerasa oke, sensornya lengkap, dan NFC tentu aja udah ada di HP ini. Soal teknologi yang ada di layar HP ini pun… Realme berasa all out. Semua yang bagus bagus dikasih dah!

LAYAR

Layarnya ini punya ukuran 6.62 inci, dan dia pake panel Samsung AMOLED E4, yang rasio kontrasnya 1:5 juta. Kecerahan maksimal di 1.300 nits, dan udah support refresh rate 120Hz pastinya. Realme sih ada bilang kalau refresh ratenya ini bisa dibikin smart, nyesuaiin sama app, speednya bisa jadi 30Hz, 60Hz, 90Hz, atau 120Hz, biar dia lebih efisien soal daya.

Tapi pas saya coba di beberapa app… dia cuma ganti ke antara 120Hz atau 60Hz aja ya. Belum nemu yang bisa ke 30Hz sama 90Hz. Kalau anda tau app yang bisa kena di 30Hz, biar lebih efisien, mungkin bisa komen di bawah, saya nggak ketemu. Ini saya ngeluarin mode refresh rate layarnya pake settingan di developer option, silahkan dicoba aja.

Realme juga ngeklaim kalau touch sampling di HP ini juga udah nyentuh angka 600Hz, yang harusnya udah punya arti… kalau dia nggak bakal ada touch delay ya pas kita main game, atau ngapain juga yang berhubungan sama sentuhan, karena 600 itu udah tinggi banget!

Saya udah nyobain nih HP buat main game yang sensitif sama sentuhan, misalnya di Real Drums… sama game rhythm juga dan touch responsenya nggak ada masalah. Bakal dihargain banget oleh gamer kompetitif, yang sepersekian detik pun berarti banget.

Tapi kalau janjian ngumpul, telatnya setengah jam gitu. Mesin yang ada di dalem Realme GT Neo 2 ini bakal bikin gamer kompetitif demen ya. Sebagai HP yang punya nama GT, ala ala racing gitu, apalagi penampilannya juga gitu, ya harus kenceng lah.

CHIPSET

Chipset yang dipake udah Snapdragon 870, RAM-nya 12GB dengan expandable virtual RAM sampe 7GB, dan memori internalnya 256GB UFS 3.1 yang kenceng-kenceng semua. Performa yang dikasih HP ini udah sesuai harapan juga, ala Snapdragon 870 lah, yang ngomong-ngomong juga banyak dipake di HP 10 jutaan.

Misalnya buat main game enteng kayak Mobile Legends, ya udah pasti mentok kanan lah, buat main PUBGM juga settingan-nya extreme, bisa kena di 60Hz, gampang. Apapun game yang anda mainin di HP, Realme GT Neo 2 ini bisa libas. Kalau nggak ada, mungkin bisa lapor di comment, saya pengen cobain soalnya.

Soalnya buat jalanin game paling berat yang saya tau, Genshin Impact, dia bisa jalan di settingan highest, dengan frame rate di 40an fps. Awalnya bisa dapet di 50an sih, tapi lama lama suhunya agak naik, jadi performanya kena throttling, biar lebih adem.

Di settingan medium, baru kita bisa dapet di sekitar 50-60an fps, stabil. Kalau buat main lama… settingan medium memang paling sweet spot lah buat semua HP. Frame rate lebih stabil, dan suhunya lebih enak. Di Realme GT Neo 2 ini suhunya malah bisa dibilang… masuk kategori adem ya buat main Genshin.

Saya main setengah jam di settingan medium, suhu depan belakangnya cuma kena di 40-41 derajat doang. Ini adem. Karena kebanyakan HP lain, bahkan yang gaming pun, bisa kena di 44-45 derajat. Realme memang ada bilang sih, kalau buat cooling di GT Neo 2 ini, mereka ada pake 8 lapis sistem pendingin, yang kuncinya ada di stainless steel Vapor Chamber Heatsink, dan ditambah diamond thermal gel.

Jadi, lapisan peredam panasnya itu spesial katanya. Awalnya saya kirain cuma gimmick-gimmick aja lah, gimana gitu… Karena udah banyak HP yang pake sistem vapor chamber, pake gel gel-an, tapi tetep panas! Di HP ini, ternyata beda. Kombinasinya bagus. Snapdragon 870 yang kenceng, dia bisa diimbangin sama sistem pendingin yang efektif bikin adem. Jadi… untunglah bukan semua gel itu gimmick, ini bisa!

BATERAI

Buat daya tahan batere sendiri, Realme GT Neo 2 punya kapasitas 5000 mAh, yang kalau kita pakenya santai santai aja, dia bisa tahan lama. Main Mobile Legends gitu, setengah jam dia ngurangnya 6% doang, PUBGM setengah jam 8%, TikTokan sejam kurang 9% aja.

Tapi kalau udah disikat Genshin… mau nggak mau power yang dikeluarin juga lebih banyak juga ya. Setengah jam dia bisa kemakan 18%, cuma itu di mode highest yang kurang praktikal. Kalau mau lebih awet lagi, ya medium aja, dia setengah jam dia kena di 12% aja.

Jadi ya seharusnya buat batere, dia bakal tahan seharian buat pemakaian normal. Kalau kita lagi butuh cas cepet, charger 65 Wattnya pun udah siap buat ngisi batere 5000 mAhnya, dari 0 ke 100% dalam waktu 31 menit aja! Sementara buat kameranya nih…

KAMERA

Realme GT Neo 2 pake sistem 3 kamera. Tapi kita fokus ke 2 kamera yang gede ini aja ya, karena yang satunya ini cuma kecil aja kamera makro 2MP, ga ada faedahnya. Kamera pertama, jadi yang paling harus kita perhatiin itu kamera utama 64MP, itu f/1.8, dan dibawahnya ada kamera ultrawide 8MP.

Kamera depannya sendiri 16MP. Buat kualitas fotonya, ini ala Realme banget sih, dengan kontras yang dinaikin, jadi ya segala warnanya bakal kerasa lebih pekat. Detil gambarnya juga serasa dinaikin lewat post processing, agak over. Kalau buat kondisi low light, pake mode auto udah bisa ngasih foto yang terang, tapi detilnya agak kurang. Kalau mau lebih oke, ya harus pake nightscape lah. Agak sedikit ngebantu.

Buat saya, ini sih bagian yang paling nggak kerasa flagship dari Realme GT Neo 2, Level kameranya bisa disamain kayak HP Realme yang harganya 4 jutaan. Ga terlalu spesial. Kalau buat kamera depan, dia ngerekamnya di 1080p maksimal. Ini muka agak dialusin dikit sih walaupun… saya udah matiin beautify-nya.

Tapi… entah beautify atau itu ya? Memang nggak terlalu detail nangkepnya. Kek beautify ya… Kesimpulan saya buat Realme GT Neo 2: Selama saya nyobain HP ini… memang kerasa banget lah kalau ini HP yang reeeeealme banget. Kesan 2 tahun yang saya dapetin sama Realme kayak dikumpulin jadi 1 lewat HP ini.

Desainnya yang bikin orang debat, berusaha jadi beda biar bisa dibilang trendy, dan cocok buat target utama anak muda, spek yang sangat value buat harga yang ditawarin, mangkannya saya suka sama Realme, itu yang paling kuat. Mulai dari teknologi layar, mesin, semuanya di atas standar pasaran.

Chargingnya dari dulu ngebut, dan kamera yang banyak kena processing. Makanya kalimat penutup saya kali ini bakal kedengeran lumayan mirip, kayak HP Realme yang kemaren kemaren! Realme GT Neo 2, cocok buat anda yang nyari HP dengan price to performance yang tinggi banget, yang worth it banget.

Anda yang pengen keliatan beda dari yang lain juga bakal cocok, yang pengen narik mata yang ngeliat lah. Tapi… anda nggak terlalu prioritasin soal kualitas kamera. Asal oke aja dah, udah cukup, karena sisa bagian dari HP ini, kualitasnya mantab. Demikian review saya buat Realme GT Neo 2.

Leave a Reply

Your email address will not be published.