Review OPPO A95

Posted on

Ya, umur 23 sampai 25 ini bisa dibilang umur-umur orang yang baru masuk dunia kerja setelah lulus kuliah atau fresh graduate ya. Dan biasanya mereka itu di umur segini lebih cenderung nonjolin yang namanya style, gaya. Mulai dari gaya berpakaian pas ke kantor gaya tentengannya sampai printilan-printilan kecil dan juga yang gak bisa lepas dari tangan tentunya apalagi kalau bukan smartphone.

DESAIN BODI

Nah, smartphone keluaran sekarang tuh emang udah pada “berani” yah nonjolin gaya anak muda banget. Itu keliatan sih dari bodi smartphone yang warna-warni, yang colorfull termasuk di OPPO A95 ini yang warnanya ini Glowing Rainbow Silver. Panjang banget ya namanya?

OPPO A95 Glowing Rainbow Silver

Dan ini kalo kena pantulan cahaya itu keluar warna-warna yang unik gitu ya semacam me-ji-ku-hi-bi-ni-u ya. Tapi nggak norak karena ini pake permukaan yang nge-doff. Jadi, nggak licin nggak gampang slip dan pastinya nggak gampang membekas sidik jari. Kalo kata OPPO sih, ini namanya ‘OPPO Glow'. Cuman kalo warna ini tuh dianggap ‘kerame-an' masih ada 1 warna lagi sih yang namanya ‘Glowing Starry Black'.

Ini tuh warnanya lebih kalem dan item-nya misterius gitu. Cakep sih. Yaa, nggak cuman menang glowing doang sih bodi OPPO A95 ini juga asli, “bandel”, Pak! Dan yang menariknya, bodi ini juga nggak “alergi” sama basah-basahan. Kayak misalnya kecipratan air atau kena gerimis air hujan atau nggak sengaja ketumpahan air dari botol minum kayak gini. Insyallah masih aman ya.

Tapi dengan catatan ini tahan dari cipratan air yang nggak disengaja. Bukan disengaja dicelupin ke air sampe tenggelam. Nggak gitu Pak konsepnya! Ya karena OPPO A95 ini punyanya IP Rating IPX4. Nah, kalo kita baca di tabel IP Rating Angka 4 di sini itu artinya tahan cipratan air dari berbagai arah.

Jadi, udah cukup jelas ya batasannya? ‘Cipratan air'! Bukan dicelupin apalagi disemprot air pake tekanan tinggi. Yaa memang sih, nyari smartphone yang punya IP Rating lebih tinggi dari ini di harga Rp 4 jutaan itu nggak gampang, Pak! Tapi seenggaknya fitur IPX4 di OPPO A95 ini tuh cukup banget ya buat mengantisipasi kalo sewaktu-waktu itu tuh smartphone kita ketumpahan air yang nggak disengaja.

KAMERA

OPPO A95 specs

Buat nunjang kerjaan kantor, apalagi kalo urusannya dokumentasi kegiatan punya kamera cakep itu udah jadi kebutuhan banget sih. Cakep tapi nggak ribet. Sekali jepret, hasilnya tuh udah siap di-posting nggak perlu edit sana sini lagi. Ya! Kayak kamera-nya OPPO A95 ini. Buat hasil foto-nya sendiri udah oke banget ya warnanya. Detail-nya masih mantep.

Mau pake resolusi tinggi pun, ampe 48MP, masih bisa. Tapi, saya lebih sering jepret pake mode Auto-nya aja ya karena emang lebih bagus sih warnanya. Diajak foto-foto malam juga ‘ayo aja dah!'. Warna dan detail-nya sendiri memang agak turun sih kalo dipaksa di mode Auto gini.

Jadi yaa mending aktifkan Mode Malam-nya aja sekalian yang emang udah proper banget di gelap-gelapan. Mode Malam-nya juga fleksibel banget ya. Bisa dipakai di kamera belakang dan kamera depan.

Kalo buat Selfie sih juga nggak kalah mantep ya. Emang nih, kamera depannya OPPO tuh hobi banget bikin wajah jadi bening kayak gini. Apalagi di kondisi cahaya yang ekstrim kayak backlight dengan gampangnya ini kamera bikin muka tetep kelihatan cerah dan belakang foto yang tadinya silau itu masih bisa dilihat dengan jelas.

Mungkin yang disayangin itu di harga segini nggak ada lensa UltraWide ya. Jadi yaa kurang dapet aja gitu buat jepret foto-foto pemandangan yang butuh frame lebih luas. Ya, ini dia sampel video kamera belakang OPPO A95.

Sebenarnya kalo mau bikin video untuk konten-konten yang produktif kamera video smartphone aja udah cukup banget ya apalagi smartphone yang memang udah dibekali fitur stabilisasi kayak OPPO A95 ini. Ini udah pake EIS. Jadi, merekam video sambil jalan, nggak pake gimbal, nggak pake stabilizer udah kerasa cukup stabil. Untuk autofocus-nya gimana? Cukup ngebut sih.

KAMERA VIDEO

OPPO A95 Kamera

Sementara untuk kamera video bagian depannya udah cukup oke sih untuk keperluan bikin vlog yang simpel gitu. Ini kalo saya pakai sambil jalan memang nggak se-stabil kamera belakang. Tapi angle-nya udah cukup jelas. Dan background juga masih kelihatan cukup jelas di belakang. Ini kalo saya arahin ke langit? Muka masih kelihatan cukup jelas. Meskipun nggak terang-terang banget. Kalau untuk microphone-nya gimana?

Kalo membahas smartphone yang ideal buat dipake kerja keras bagai kuda apalagi Sabtu-Minggu masih sering dikontak pimpinan buat bikin bahan paparan. Aduh! Curhat nih? Ya sebenernya nggak perlu spesifikasi yang dewa-dewa banget.

Karena buat saya tuh ngerjain kerjaan yang berat itu emang paling enak di laptop atau di PC kantor. Sementara, smartphone ini yaa sebagai penunjang komunikasi aja antar tim. Dan buat saya sebagian yaa sebagai “office berjalan”. Karena ‘kan sekarang era-nya cloud computing atau komputasi awan.

Jadi misalnya kita ngerjain dokumen Office di PC kantor. Itu tetep bisa kita lanjutin di smartphone selama pake layanan yang sama ya. Kayak misalnya, Google Docs atau bisa pake Microsoft Office yang sekarang pun ada versi mobile-nya. Dan itu pake akun OneDrive.

LAYAR

Ya, minimal layarnya lega gitu buat dipake ngetik. Kalo di OPPO A95 ini nggak cuma sekadar lega doang sih, 6.43″ tapi pas dipake di luar ruangan juga masih jelas banget karena udah pake panel AMOLED. Dipake streaming-an Netflix juga masih mantep banget warnanya.

OPPO A95 Glowing Rainbow Silver

Nggak pake compress-compress. Streaming bisa pake resolusi yang full sama kayak resolusi aslinya di FullHD. Trus yang nggak kalah penting itu kapasitas penyimpanan internal-nya ya. Apalagi buat Anda yang meng-set auto-download di WhatsApp tiap kali nerima file.

Perasaan tuh nggak pernah nginstall banyak aplikasi atau nyimpen file yang gede-gede tapi kok lama-lama kapasitas penyimpanan internalnya semakin sempit ya? Ya, itu tadi. WhatsApp auto-downloadnya.

Dan ini kejadian banget di saya. ‘Kan WhatsApp grup kantor itu hampir tiap hari nge-share bahan-bahan kerjaan yang awalnya sih kelihatan dikit, tapi makin hari makin hari kok numpuk ya. Dan lama-lama gede banget, kayak sekarang ini udah habis puluhan giga buat sekadar file dokumen di WhatsApp.

INTERNAL STORAGE

Yaa, senggaknya kalo buat sekarang sih kapasitas penyimpanan internal 128GB itu udah cukup banget ya kayak di OPPO A95 ini. Mau dipotong sama sistem atau aplikasi bawaan juga sisanya masih lumayan lega. Dan.. kalo ini masih dirasa kurang masih bisa kok buat nambahin lagi pake microSD yang bisa nampung sampe 256GB.

Dan tenang aja, ini slot-nya triple kok. Jadi, mau dipasangin microSD juga masih bisa pasang 2 SIM card di smartphone ini. Tapi yang paling sering bikin emosi sih kalo smartphone-nya tau-tau nge-lag pas lagi dipaksa ngerjain multitasking yang berat. Ini kejadian banget ya. Waktu itu saya lagi on Zoom meeting.

Trus, tiba-tiba mau nyari file mendadak ya di Microsoft Office Mobile ini sama-sama aplikasi yang berat nih. Ini kalo RAM-nya minimalis.. kelar Pak itu. Yang ada RAM-nya “ke-tendang”, keluar dan musti masuk lagi dari awal. Jadi, RAM 8GB di OPPO A95 ini menurut saya sih udah cukup membantu ya.

Banyak aplikasi yang jalan di background tadi itu tetep terkendali lah. Apalagi ada opsi buat nambah RAM secara virtual. Mau nambah 2GB, 3GB, atau dimentokin sampai 5GB itu juga bisa. Yang mana ini tuh memory-nya minjem dari sebagian penyimpanan internal-nya.

Sebenernya nambah virtual RAM kayak gini tuh nggak ujug-ujug bikin smartphone-nya lebih nge-gas ya, lebih enteng. Nggak gitu, Pak. Tapi lebih ke bagaimana supaya RAM bawaan tadi, yang 8GB tadi itu bekerja lebih efisien.

BATERAI

Jadi, kalo pun dipaksa buat ngerjain tugas atau multitasking yang berat, ini masih lancar-lancar aja. Dengan bodi se-ringkes ini yang saya salut sih, OPPO masih bisa nanemin baterai 5000 mAh ya di OPPO A95 ini. Daya tahan baterai-nya juga lumayan “badak”.

Ini dipake buat Zoom meeting 1 jam, baterai-nya ngurang 9%. Dipake ngetik-ngetik di Google Docs selama 1 jam baterai-nya ngurang 6%. Dan kalo mau buat happy-happy, abis kelar kerjaan lanjut nonton Netflix. Ini dipake streaming-an 2 jam, baterai-nya ngurang 10%. Nge-charge baterai-nya OPPO A95 ini juga cepet banget ya. Secepat duit gajian yang tau-tau ngilang abis liat barang lucu di e-commerce.

Charging mulai dari 10% sekitar 30 menit aja baterai-nya tuh udah keisi di 62% Bahkan 1 jam lewat 1 menit, baterai 5000 mAh ini udah terisi penuh di 100%. Wow! Cukup di luar perkiraan sih. Padahal charger 33W di tempat lain dengan kapasitas baterai yang serupa kayaknya nggak pernah se-ngebut ini deh.

Dan yang saya salut sih bisa-bisanya loh nggak panas gitu pas lagi nge-charge yang cepet kayak gini. Yaa seanget-angetnya bodi, paling di kisaran 40 derajad Celcius aja. Dan itu pun biasanya bakal turun lagi. Kalo lagi ada waktu senggang dan temen ngajak mabar Mobile Legends OPPO A95 ini juga udah mantep banget sih buat push rank.

Settingan-nya… rata kanan. Mulai dari pake frame rate 60fps dan grafis-nya juga udah Ultra. Semuanya “dilahap” dan masih kerasa lancar banget mainnya. By the way, ini pake chipset Snapdragon 662 ya. Cuman kalo main PUBG Mobile agak kurang sih. Dapat setting-an Smooth-High doang yang mana itu cuma jalan di 30fps. Yaa nggak patah-patah banget sih.

Tapi, kurang nyaman aja gitu kalo main di game yang butuh kecepatan tangan buat nembak atau ngehindarin serangan musuh. Malah, lancaran main PUBG New State. Kayaknya sih, ini jalan di atas 30fps. Cuman yaa sayang banget nggak bisa saya monitor fps-nya.

Ini karena akses-nya udah ditutup sama game itu sendiri. Kalo Genshin Impact yaa… jangan ngarep lebih sih. Pake aja setting-an paling mentok kiri kalo cuman pengen sekadar main. Karena yaa ini game emang “nyiksa” banget sih. “Nyiksa” segalanya pokoknya. Nyiksa performa-nya, memory-nya sampai baterai-nya.

Untuk suhu pas main game masih aman. Anget-anget dikit dan nggak sampe bikin tangan cepet keringetan. Oke, jadi kesimpulannya tanpa harus ngeliat spesifikasi yang kayak gimana sebenarnya pake OPPO A95 ini tuh udah enak banget ya buat sehari-hari.

Dipake buat kerja yang produktif, 9-5, sampai kerja yang fleksibel saking fleksibel-nya, Sabtu-Minggu masih harus kerja tapi yaa ayo aja dah! Soalnya udah punya baterai dan memory yang gede yang mana ini ngebantu banget ya buat ngelancarin kerjaan yang musti dikelarin dari smartphone.

Nge-charge-nya juga ngebut untuk ukuran 33W Flash Charge. Dan dipake nonton Netflix juga masih mantep banget warna layarnya. Tapi keunggulan-keunggulan tadi tuh jadi berasa nggak spesial ya karena itu pun udah umum banget ada di smartphone kelas menengah.

Tapi lain cerita nih kalo udah ngebahas basah-basahan. Hujan-hujanan. Bolehlah, OPPO A95 ini diadu daya tahannya. Yaa meskipun awalnya banyak orang, termasuk saya sendiri yang ngerasa nggak terlalu butuh nih sama fitur IPX4. Tapi, akhirnya ngucap syukur juga pas tau-tau kejadian smartphone-nya ketumpahan air yang gak disengaja. Alhamdulillah yah, udah IPX4!

Karena kalo enggak, saya bakal nyari beras trus saya masukin ke rendaman beras ini smartphone. Semalaman sampai airnya bener-bener kering. Itu salah satu cara supaya smartphone yang kena air bisa enggak rusak tapi yaa lebih ribet, ‘kan? Oke, segitu aja dulu artikel OPPO A95. Ya, terima kasih sudah membaca dan sampai ketemu di artikel berikutnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.